Connect with us

Kesehatan

Apakah Benar Boba Tea Dapat Menyebabkan Kanker?

Diposting

pada

INFOKA.ID – Boba, atau bubble tea, adalah minuman asal Taiwan yang dibuat dengan menambahkan mutiara tapioka ke dalam teh hitam dengan susu dan sirup rasa.

Mutiara ini dihasilkan dari sejenis pati yang diekstrak dari akar singkong sehingga memberikan bubble tea tekstur yang unik dan kenyal.

Namun, beberapa orang khawatir tentang keamanan bubble tea. Beberapa di antaranya khawatir bubble tea dapat menyebabkan kanker.

Melansir dari Healthline, sangat tidak mungkin bahwa boba mengandung karsinogen, yaitu zat yang menyebabkan kanker.

Para penelitian tersebut, para peneliti mengklaim bahwa sampel mutiara tapioka dari rantai bubble tea mengandung senyawa seperti styrene dan acetophenone.

Styrene merupakan bahan kimia yang sering digunakan dalam manufaktur, juga ditemukan secara alami dalam jumlah kecil di banyak makanan.

Sementara itu, acetophenone adalah penyedap makanan sintetis yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA).

Para peneliti dalam penelitian ini dan sumber media secara keliru mengidentifikasi senyawa ini sebagai poliklorinasi bifenil (PCB), yang kemungkinan karsinogen.

Meskipun senyawa ini secara teknis bukan PCB, tinjauan penelitian pada hewan yang dilakukan oleh Program Toksikologi Nasional AS menunjukkan bahwa styrene mungkin bersifat karsinogenik.

Namun, tidak jelas dari mana bubble tea dalam penelitian asli bersumber, berapa banyak senyawa ini yang ada, dan apakah senyawa ini ditemukan di semua jenis bubble tea atau hanya sampel yang digunakan dalam penelitian.

Selain itu, karena penelitian ini tidak pernah dipublikasikan atau peer review, validitas hasilnya dipertanyakan.

Dengan demikian, tidak ada bukti ilmiah yang menghubungkan bubble tea dengan kanker.

Akan tetapi, perlu dicatat bahwa bubble tea mengandung gula yang tinggi Meskipun Anda tidak perlu khawatir tentang boba yang menyebabkan kanker, penting untuk mempertimbangkan berapa banyak gula yang dikandungnya.

Meskipun jumlah pastinya bervariasi tergantung pada rasa dan jenis bubble tea, porsi 16 ons (475 mL) biasanya mengandung sekitar 300 kalori dan 38 gram gula.

Minuman manis seperti bubble tea telah dikaitkan dengan beberapa efek yang merugikan kesehatan, termasuk penyakit jantung, obesitas, masalah hati, dan diabetes tipe 2.

Beberapa penelitian juga mengaitkan peningkatan asupan minuman manis dengan risiko kanker tertentu yang lebih tinggi, termasuk kanker payudara, hati, prostat, kolorektal, ovarium, dan endometrium.

Departemen Pertanian AS (USDA) merekomendasikan untuk membatasi gula tambahan di bawah 10 persen dari total asupan kalori harian Anda.

Jika Anda mengikuti diet 2.000 kalori, 16-ons (475-mL) bubble tea akan menjadi sekitar 76 persen dari asupan gula harian Anda. (*)

Sumber: Kompas.com

Advertisement
1 komentar

1 komentar

  1. Tiffiny

    23 Oktober 2021 at 10:33

    I constantly spent my half an hour to read this web site’s posts daily along with a cup of coffee.

Balas Pesan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook

Pos-pos Terbaru

Advertisement
Advertisement
Advertisement